Catatan Terakhir si Bejo. Qurban No. 23

10/16/2013 08:19:00 pm

Siapapun kalian yang sedang baca ini. Gue ucapin terima kasih. Maafin gue kalo selama ini ada salah. Entah yang di sengaja kayak makan taneman bunga di kebun lo atau nyolong kolor lo. Dan yang gak disengaja kayak pup di halaman rumah lo. Gue terpaksa pup disitu karena udah kebelet banget. Masa iya gue harus pup sambil jalan. Kalo belepetan di kaki gue gimana? Gue juga mau ucapin terima kasih buat emak. Emak yang udah besarin Bejo sampe kayak gini. Meskipun emak gak pinter masak dan setiap hari Bejo harus makan rumput yang dikasih sama bapak-bapak itu, Bejo tetep sayang sama emak. Love you mak. <3

Nama gue Bejo, gue datang dari daerah jawa tengah. Merantau ke Jakarta bukan karena mau cari kehidupan yang lebih baik. Tapi, karena memang sudah takdir gue untuk berakhir di lambung manusia yang ada di Jakarta. Gue sangat beruntung catatan terakhir gue ini bisa di publish di blognya Abon. Sangat beruntung bisa ketemu dia. Karena emang kebetulan tempat eksekusi gue ada di komplek rumahnya si Abon. Disaat teman-teman gue yang lain harus membuat surat wasiat dan catatan terakhir mereka dengan nulis manual, gue beruntung karena dipinjemin komputernya si Abon. Jadi gue bisa nulis pake keyboard alias ngetik. Sangat sulit buat gue dan teman-teman nulis manual menggunakan pensil. Tau sendiri kalian, kaki gue itu kayak gimana. Gak punya telapak dan jari, langsung kuku. Jadinya susah buat megang pensil. Boro-boro megang pensil, buat ngupil aja susah setengah mati. Ini juga ngetiknya sekali pencet 2-3 huruf terlampaui. Biar si Abon aja lah yang edit tulisannya.

Gue terlahir sebagai kambing tampan bernama Bejo. Gue gak tau, gue anak keberapa dan saudara gue ada berapa. Kata emak, saudara kandung gue ada lebih dari 20, dan gue sendiri gak apal siapa aja mereka. Abis mukanya mirip sih. Gue juga gak tau siapa bapak gue. Emak terlalu banyak kimpoi dengan kambing jantan. Seminggu bisa kimpoi dengan lebih dari 2 kambing yang berbeda. Gue gak tau, emak gue ini suaminya emang banyak di peternakan asal gue, atau jablay. Apapun itu, gue tetep sayang banget sama emak.

Hari Rabu kemarin, Bapak-bapak dari peternakan gue datang membawa mobil pick up. Dia ngeliatin gue dan saudara-saudara gue. Gak cuma ngeliatin aja, dia juga nepok-nepok pantat gue dan grepe-grepe badan gue. Gue kira dia emang mesum. Tapi, ternyata dia nyari kambing yang badannya bagus dan berisi untuk diajak ke jakarta. Gak sia-sia gue nge-gym setiap hari bareng Dedy Corbuzier. Gue excited banget waktu dinaikin ke atas mobil. Sampai akhirnya ada temen gue yang mau kesana juga, bilang kalo hari selasa udah masuk hari qurban. Gue shock! jadi selama ini apa yang bapak itu lakukan terhadap gue hanya untuk keuntungan dia semata?? biar gue bisa dijual dengan harga tinggi gitu?? rumput australia yang selama ini dikasih ke gue setiap pagi, Fitnes center yang dia sediakan, susu dancow yang biasa gue minum untuk sarapan dan sebelum tidur. Semua itu ada tujuannya. Ada udang di balik batu. Gue sedih.


Gue sempet berpikir, kalo kayak gini caranya mending gue minum baygon di malam sebelum eksekusi. Biar gue mati keracunan dan gak ada yang makan gue. Atau gue mau nyimeng aja dan pesta sabu bareng temen-temen biar daging gue jadi haram. Tapi, setelah gue tau apa itu idhul Adha dan maknanya gue sadar. Setiap hari gue bisa makan enak. Makan rumput dari australia. Sangat berkecukupan dan tidak kelaparan. Dan tujuan gue dipotong saat qurban besok adalah agar daging gue dapat dibagikan kepada orang-orang yang tidak mampu. Orang-orang yang kalo makan aja seminggu belum tentu 3 kali. Orang-orang yang kalo laper mungkin nyemil kecoa. Gue ikhlas membantu mereka yang kurang gizi. Gue juga sadar, Kalo gue diciptakan di dunia ini emang untuk dimakan. Daging gue sangat dibutuhkan manusia karena mengandung zat-zat yang berguna. Sekarang gue udah bisa ikhlas kalo misalnya harus dieksekusi. Cuma satu permintaan gue. Pliisss banget! siapapun yang dapet daging gue, JANGAN DIJADIIN SATE!!! gue mohon banget. Gue gak suka badan gue dilumuri kecap. Rasanya lengket-lengket gitu. Iyuuh! mending dibakar aja jadi kambing guling. Atau dimakan bareng roti lapis ala Eropa. Dan satu lagi, pliss siapapun yang dapet torpedo gue, kalo lo cowo, JANGAN LO MAKAN!! HIH!

Saat lo baca tulisan gue ini, mungkin badan gue udah kepisah-pisah. Mungkin gue lagi diperut lo, mungkin juga gue ada di toilet lo, atau mungkin gue ada didapur lo. Dimanapun tubuh gue sekarang, gue udah ikhlas. Gue senang kalo kalian pun senang. Emak pasti bangga sama Bejo. Terima kasih juga buat Abon yang udah mau publish catatan terakhir gue ini.



Salam Mbek



   Bejo

You Might Also Like

11 comments

  1. bejo senyum nya manis bener ye di poto

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya :') apalagi kalo udah jadi sate. makin manis dan laziz :")

      Delete
  2. Sabar Bejo. Ada hadist yang bilang, kalau hewan dikurbankan itu nanti hewannya bisa jadi tunggangan orang yang ngurbanin nanti di surga. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak di orangnya. bejonya tetep ditunggangi. semoga badan orangnya gak kayak cucunya kontainer. amin

      Delete
  3. Semoga Bejo diterima di tempat yang baik di sisi-Nya. Dan ingatlah kawan, raga Bejo mungkin sudah jadi bagian dari pup kita. Tapi jiwanya akan selalu ada di hati kita semua. Hidup Bejo!

    PS: Kreatip banget sih yang bikin XD Mengeksplorasi point of view dunia perkambingan, gue aja nggak kepikiran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh so sweet :3 atau pup bejo masih ada di hati kita semua.

      hahaha. makasih XP kan saya Abon. jadi udah terlalu sering bergaul dengan kambing saat masih di peternakan.

      Delete
  4. Semoga Bejo di terima disisinya
    Amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. makasih do'a nya. dia sekarang sudah menjadi sate yang tenang di alam sana.

      Delete
  5. ngubek ngubek blog lo dan ketemu ini.
    kasian bejo :'''

    bagus bon. kreatip! :p

    ReplyDelete