Monas Makin Absurd, Judulnya Juga Absurd

10/06/2013 06:23:00 am

Selalu begini, ini pasti karena jadwal yang padet. Dan gue sok sibuk, padahal males nulis. Perasan baru kemarin hari Minggu, dan sekarang udah hari Minggu lagi. Waktu terasa cepat sekali. Pantesan waktu ngaca jenggot sama bulu ketek kok sudah menyebar ke sudut kamar.


Hari Minggu kemarin, karena gue adalah single yang beriman gue gak punya rencana untuk kemana-mana pada awalanya. Tapi, tiba-tiba ada temen gue telpon buat ngajakin ke Monas. Antara seneng dan nggak ya, seneng karena akhirnya ada kegiatan untuk refreshing, kurang begitu seneng karena perginya cuma berdua. Dan dia cowo. Jadi, gak bisa disebut refreshing juga sih. -.-

Ternyata dia tumben-tumbenan ngajak ke Monas karena disana lagi ada Jakipa alias Jakarta International Performing Art. Jadi, di Jakipa itu kayak pentas seni tapi ada peserta dari luar negerinya. Jadi disebut "International". meskipun yang dari luar negeri gak banyak-banyak amat sih. Awalnya gue kira ini festival pameran lukis atau musik. Gak taunya tari-tarian sama ada kayak sedikit akrobatnya. Gue kurang begitu tertarik sama tari-tarian yang temponya lambat. Gue tertarik pada tarian yang temponya agak cepat dan mistis. Kayak kuda lumping, Reog Ponorogo, atau pun Barongsai yang menurut gue lebih mirip ulet bulu berkaki empat.

Parahnya temen gue adalah, dia ngajak tanpa tau detail acaranya. Seperti mulai jam berapa, yang perform siapa, dapet nasi box apa nggak. Yang dia tau cuma masuknya gratis dan kemarin acara di buka sama Jokowi. Alhasil gue sama dia berangkat sekitar jam 1 siang. Padahal rundown menulis, acaranya mulai jam 4 (gue dapet rundown-nya setelah sampai sana), dan faktanya acara dimulai jam 5.

Kedatangan kami yang kesiangan itu menguntungkan gue untuk berkangen-kangen ria sama Monas. Secara gue udah lama banget gak ke Monas. Rindu rasanya. Entah ini karena sedang ada acara beralangsung atau apa. Tapi monas berubah banget menurut gue. Pedagang kaki lima dan asongan makin banyak. Udah gitu barang dagangannya gak kreatif pula. Hampir sama semua barang dagangannya sama. Tempatnya juga jadi banyak sampah berserakan. Kesadaran pengunjung yang dateng kesini masih PARAH

Karena waktu kami dateng udah sekitar jam 1 an siang. Maka perut gue pun berontak karena lapar. Gue bilang ke temen gue. Temen gue merasa bertanggung jawab atas kelangsungan hidup gue selama di Monas karena dia yang ngajak gue kesini. Maka, dengan baik hati dia mau nraktir gue makan *asik asik jos*. Sangat baik lagi dia ngebiarin gue milih mau makan apa, dia tinggal ikutan menu yang gue pilih. Tapi, dari puluhan gerobak pedagang disitu hampir semua menunya sama, kayak Mi Ayam, Soto, Bakso, Nasi Goreng, Ketoprak. Itu terus sampe nanti Jokowi punya cucu. Akhirnya pilihan gue jatuh pada ketoprak. Kami pilih pedagang ketoprak yang paling deket. Kebetulan 5 langkah dari gue ada pedagang ketoprak. Beruntunglah dia. Kami gak merasa berprasangka buruk atau apapun pada awal memesan. Tapi, setelah pesanan kami datang, gue merasa sangat menyesal kayak habis nolak cintanya Taylor Swift. Ketoprak ini penuh dengan lontong dan kecap, minim dengan tahu, tauge, mi, krupuk dan sambel kacang. Ketoprak super pedas yang gue pesen pun rasanya manis kecap. Tidak sampai disitu kekecewaan kami. Saat gue dan temen gue selesai makan dan tanya harganya, edan banget total semua 45 ribu termasuk minum. Dan harga ketopraknya sendiri 15 ribu. Untuk ketoprak full kecap manis. Seperti kata pepatah, rasanya bagaikan makan kucing dalam karung.

Setelah makan ketoprak gue mau ngecek uang gue yang ada di ATM. Tapi ternyata didalam monas gak ada mesin ATM. Setelah keliling-keliling monas hanya untuk cari mesin ATM dan gak ketemu, gue tersadar kalo stasiun Gambir itu sebelahnya Monas. Bener aja, waktu gue kesana ada ATM center dari berbagai bank di Indonesia. Bebas mau pilih ATM mana saja, tinggal masukin kartu, Slep dan transaksi berjalan. Setelah ngecek ATM, saat mau kembali ke Monas, gue melewati gerai Hoka-Hoka Bento di stasiun Gambir. Ya, Hoka-Hoka Bento!!. Hoka-Hoka Bento!!! restoran makanan Jepang siap saji dengan harga yang terjangkau dan rasa terjamin. Gue menyesal, kenapa gak ke stasiun Gambir saat lapar.

Setelah dari Gambir, acara ternyata belum juga mulai. Jadi gue keliling-keliling Monas lagi. Dan gue baru sadar teryata dari tadi banyak banget Bule-Bule berukuran cucunya monas dan tiang listrik berkeliaran pake baju olahraga. Awalnya gue kira mereka salah satu peserta Jakipa juga. Ternyata nggak bung. mereka lagi ikutan turnamen di Monas. Nama turnamennya adalah FIBA u-18 3x3 World Championship.

welcome Dude!


Saat gue masuk ke arena turnamen ini. Gue merasa seperti sedang berada di tempat asing dan bukan di Jakarta. Banyak bule nya. Udah gitu bulenya tinggi-tinggi banget. Gue berdiri di sampingnya, dan cuma seketek dia. Mana keteknya berbulu dan bau banget lagi, bulu keteknya pirang pula. Percayalah kalo lo saat itu ada disitu lo akan menemukan banyak bule cowo-cewe setinggi cucunya monas yang bau ketek! dan yang membuat gue makin shock adalah, ini kejuaraan U-18. Yang berarti Under 18 years old. Yang berarti mereka seumuran gue bahkan lebih muda. Siapa yang tau kalo ternyata bule disebelah gue itu umurnya baru 15 tahun? siapa juga yang tau kalo bule yang lagi ngupil saat dipanggil sama pelatihnya itu 14 tahun? hanya dia, temannya, pelatihnya, keluarganya dan orang yang diundang ke pesta ulang tahunnya dia yang tau. Kita misalkan nih ya, kalo mereka itu baru 14 tahun udah setinggi cucunya Monas. Bisa di bayangkan, 5 sampai 10 tahun kedepan saat masa puber mereka sudah abis dan tingginya udah mentok. Mungkin tinggi mereka akan seketeknya monas.

 lihat tribun, berasa lagi di California ya. 


lihatlah bule yang berjalan kesana. dari jauh juga kelihatan mana orang lokalnya. 


para gadis itu, tinggi gue cuma seketeknya. 


siapa yang tau kalo pemain USA nomor 8 itu umurnya baru 8 tahun? -.-


Karena gue gak mau keracunan bau ketek bule yang bulu keteknya pirang, akhirnya gue keluar dari area turnamen. Karena, selain itu juga pertandingannya udah selesai. Gue keliling Monas lagi dan gue menemukan banyak sekali orang-orang melakukan pertunjukan sadis. Sayangnya yang satu ini gak gue foto. Gue kira ada banyak orang bergerombol dan suara orang berorasi karena lagi ada tukang obat. Ternyata, pertunjukan sadis. Mereka mengaku dari suku anak dalam. Gue juga kurang ngerti maksud mereka anak dalam apa. Aksi dimulai dari kakek-kakek yang ngomong dan ada bapak-bapak duduk sila didepannya sambil megang golok. Kakek-kakek ini bilang, "jangan ada yang ganggu selama pertunjukan berlangsung, atau kalian akan kena azab dan mati, karena ilmu ini sangat berbahaya" gue sih udah tau kalo itu cuma gertakan dia biar triknya gak ketahuan. Tapi tetep aja gue gak berani ganggu. Takut kalo gue malah yang digorok dibakar trus dikecapin dan mereka berpesta. Secara daging gue berlimpah. Kakek-kakek ini bilang kalo si bapak-bapak anak dalam ini akan digorok dan darahnya boleh diuji asli atau tidak. Tapi yang disayangkan ternyata dia gak digorok. Tapi cuma ditusuk lehernya. Udah gitu waktu ditusuk kepala dan badannya ditutupin kain. Ini hanyalah salah satu dari pertunjukan sadis yang ada di monas. Karena setiap jarak sekitar 500 meter masih ada pertunjukan dengan kategori sejenis tapi beda.

Akhirnya Jakipa dimulai. Saat Jakipa dimulai paha gue udah lecet-lecet kebanyakan mondar-mandir dan lelah. Akhirnya gue cuma duduk dari kejauhan sama temen gue. Jakipa hari itu dibuka oleh Caesar dengan goyang kejangnya. Saat semua orang masih asyik joget-joget kejang bareng Caesar, gue dan temen gue menuju parkiran untuk pulang kerumah.

Monas memang banyak berubah. Tapi kunjungan gue yang terakhir ini yang paling berkesan diantara kunjungan sebelum-sebelumnya. Semoga kedepannya Monas lebih baik lagi. Gak ada sampah berserakan, orang pacaran yang lebih ke mesum didepan umum dan juga menu di pedagang kaki limanya lebih bervariasi dengan cita rasa yang lebih baik.

You Might Also Like

11 comments

  1. Semoga Monas makin keren ya sesampainya gue disana.
    Btw followback ya http://unyukk.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. @imeeina: Amin. Amin. Semoga ya. ke monasnya berapa tahun lagi mbak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Secepatnya amiiiiiin.
      Btw lu belum followgue tuh, ulang gih hehe

      Delete
    2. eh, perasaan tadi udah klik join this site. waahh googlenya belum meresmikan tuh. sekarang bener-bener resmi udah di follow :D

      Delete
  3. berasa terasing di negri sendiri.
    gw juga pernah di Bandung naek angkot bareng 3orang asing berlogat rusia, jadi berasa gw yang orang asing

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin lo lagi di Rusia kali bro. kebetulan angkotnya di Rusia mirip kayak yang di Bandung :p

      Delete
  4. Ga poto bareng sama ketek bule nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak deh. i have my own ketek. dan ketek gue bulunya gak pirang. keren kan B)

      Delete
  5. Halo abon.. Gmn kalo kamu inisiatif nyapuin monas tiap minggu pagi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok jadi aku yang repot ya mbak?? -.- kan mereka yang gak punya kesadaran. kalo aku sih selalu buang di tempat. klo perlu sampahnya dikantongin dulu klo gak nemu tempat sampah :)

      Delete
  6. ngga cuman dimonas doang tu berantakan sampah. di Bandung juga biasanya gitu. Tapi semua berubah ketika... walkotnya diganti dan ada petugas pembersih jalan yang digaji 400k sebulan... [ . .]

    ReplyDelete