Fail or Not: Spaghetti ala Abon

1/28/2014 07:11:00 pm

Hello guys! wasssaaaapp...!!!?? Gue harap kalian semua baik baik saja wahai jomblo dan single yang sedang baca ini. FYI guys! sekarang gue udah gak tinggal di Jakarta lagi. Gue terdampar di sebuah daerah yang ada di Pulau terbesar ke 3 di dunia. BORNEO ISLAND! ya, gue sekarang tinggal di South Borneo. Gue disini untuk kerja. Semoga gue bisa bertahan lama ya guys. Do'akan gue. So, disini gue tinggal di mess tempat gue kerja. Gue tinggal bareng temen temen baru gue juga yang ada disini. Sebagai Jomblo....eh, maksud gue single. Gue satu satunya single disini.

Terus kenapa Bon kalo lo satu-satunya single?

Ya, gak apa sih. Gue merasa bangga aja jadi satu satunya cowok yang masih bisa godain cewek di mess ini. Yang disayangkan adalah. Gak ada cewek di mess ini. Karena gak ada cewek, alhasil gak ada pula yang masak. Tapi, setiap pagi ada pembantu yang dateng ke mess ini. Cuma buat nyuci baju, nyapu dan ngepel. Nggak termasuk masak. Pembantunya juga udah tua. Gak mungkin gue godain. Kualat nanti kalo gue godain orang tua. Karena gak ada yang masak, gue jadi lebih sering beli makan diluar. Dan baru pertama kalinya kemarin. Pertama kalinya. Gue memutuskan untuk masak sendiri. Ya, gue pikir, sekali kali boleh lah gue coba masak sendiri. Nah, dari postingan sekarang, setiap gue habis masak, gue akan nulis hasil masakan gue disini. Gue sebut hasil yang akan gue ulas sebagai "Fail or Not". Kita akan lihat, apakah hasil masakan gue ini Fail. Atau tidak.

Di seri pertama ini, gue memutuskan untuk masak Spaghetti. Ya, gue memilih spaghetti karena menurut gue ini akan cukup gampang untuk dimasak. Nyokap gue kalo dirumah cukup sering masakin Spaghetti. Dan rasanya sangat enak. Ini jujur dari lidah terdalam gue lho. Spaghetti nyokap gue enak. Setiap nyokap gue masak Spaghetti, kadang gue juga ngeliat. Nyokap gue masaknya kayak gampang banget. Tinggal masukin garemnya asal, gula, saus asal semua. Tapi hasil jadinya kok enak dan pas di lidah? atas dasar ini lah gue mau coba bikin spaghetti. Gue berpikir "Nyokap gue yang takaran bumbunya ngasal aja bisa enak. Gue kalo liat resep pasti lebih enak lagi" mulailah gue mencari resep resep yang pas di google. Akhirnya gue dapet. Kayaknya buat sausnya simpel. Hari itu juga gue bilang ke pembantu di mess, titip bahan bahan yang dibutuhkan kalo dia ke pasar. Tapi di resep tertulis kalo butuh daging sapi cincang juga. Gue ngecek dompet. Ah, sayang kalo buat beli daging sapi cincang. Yaudah akhirnya gue ganti, dengan daging juga. Daging tomat tapi. 


Siang harinya semua bahan sudah siap. Bahan yang gue siapkan adalah.
- Saus Sambel Ekstra Pedas
- 1/2 Bawang Bombai Iris Tipis
- 1sdm Garam
- 1sdm Gula
- 1sdm Saus Tiram
- tomat dipotong Dadu
- Pasta Spaghetti.

Itu semua bahan yang gue kumpulkan berdasarkan resep yang gue dapet di google. Gue juga baru tau kalo Spaghetti pake saus tiram. tapi gue bodo amatan lah. Resepnya bilang enak kok. Semua bahan begitu mudah didapatkan. Cuma pasta Spaghettinya doang yang susah banget dicari disini. Maklum disini gak ada namanya Alfamart, Indomaret, apalagi Indojuni atau Indoagustus. Mini market yang ada disini cuma jualan saus spaghetti yang udah jadi. Tapi gak jualan pastanya. Gue gak tau maksud mereka apa jualan sausnya tapi gak jualan pastanya. Mungkin orang-orang disini makan bakwan atau tempe goreng pake saus spaghetti. Mungkin. Gue juga gak tau. Akhirnya gue mendapatkan pasta spaghetti justru di sebuah toko kelontong biasa yang gak terlalu besar.


Semua bahan udah gue kumpulkan. Dengan gagahya gue mempersiapkan alat alat yang mau dipake masak. Pertama, gue iris tipis dulu setengah bawang bombay. Karena gue udah sering motongin wortel dengan ukuran yang sangat kecil saat bantuin nyokap gue masak pesenan nasi box, gue pun dapat melalui ini dengan mudah. Lalu, gue potong potong bentuk dadu tomatnya. Gue siapkan wajan lalu dikasih minyak sedikit aja. Kira-kira 2 sendok makan. Lalu masukin bawang bombay nya. Oseng oseng sampe baunya harum. Gue oseng. Oseng. Oseng. Udah lebih dari 3 menit gue oseng. Tapi kok belum ada bau harum. Sebenernya gue gak tau harumnya bawang bombay itu kayak gimana. Yaudah gue oseng terus. Sampe akhirnya malah agak coklat gitu. Daripada gosong, langsung aja gue masukin saus sambel ekstra pedas sebanyak 3 sendok makan. Terus garem satu sendok dan gula satu sendok. Oh, saus tiramnya juga satu sendok. Gue oseng, terus gue tambahin air sedikit. Gue shock. kok jadi cair, padahal biasanya nyokap gue gak cair gini sausnya. Agak kentel seharusnya. Gue berpikir, namanya dikasih air ya pasti cair lah. Lalu bagaimana biar gak cair ya? apakah pake tepung kanji atau tepung meizena? gue cari lagi di google. Ternyata bener pake tepung meizena. Sial. Gue belum beli. Gue pikir, nanti ajalah nambahinnya. Yang penting ini rasanya gimana? gue belum nyicipin.


 Ini adalah hasil saus gue yang rasanya bisa bikin kejang


Gue harus berani nyicip untuk hasil yang maksimal. Meskipun masih panas. Gue colek pake telunjuk kanan gue. Terus gue jilat jari gue. Asem. Oh, salah jari. Ini jempol bukan telunjuk. Sekarang, gue jilat telunjuk kanan gue. Kampret! pedes. Selang beberapa detik gue mengecap ngecap saus gue itu, rasanya berubah jadi asin. Super asin. Kampret. Akhirnya gue tambahin gula. Masih asin. Gula yang ada disitu tinggal 3 sendok. Gue masukin semua. Masih juga asin. Gue lirik sekeliling gue. "Mungkin kalo ditambah saus tiram asinnya berkurang" gitu pikir gue. Gue tambahin saus tiram setengah saset. Anjrit! masih asin. Malah sekarang rasanya jadi aneh. Gue panik. Bingung. Gue lihat ada kecap manis. Gue tambahin kecap manis. Gue cicipin lagi. Gue ketawa kecil. Senyum senyum. Gue koma 5 hari. Sumpah. Rasanya bisa bikin kambing kejang. Untungnya gue sapi. Ancur. Gak karuan. Pedes campur asin. Campur kecut asem dan manis. Gue mau bunuh diri. tapi gue pikir, makan indomi masih enak ngapain mati. Gue gak jadi bunuh diri.

 terlanjur dicampur. dan aku harus bertanggung jawab untuk menghabiskannya

Akhirnya, setelah menciptakan saus spaghetti ala mak lampir. Gue mulai masak pastanya. Gue masih nekat masak, karena gue pikir mungkin rasanya jadi enak kalo dimakan sama pasta. Akhirnya, pastanya mateng. Gue ambil sebagian di piring. Gue tuang sausnya 2 sendok ke atas pasta spaghetti yang ada di piring. Gue aduk biar nyampur. Gue nulis surat wasiat. Gue bismillah. Dan akhirnya gue makan. Mulut gue keluar busa dan gue kritis.

Mau gimana lagi? udah terlanjur dicampur. Dari pada mubazir, akhirnya gue terpaksa habisin spaghetti yang ada di piring itu. Karena menurut gue. Pria sejati adalah dia yang berani makan masakan gagalnya. Tanggung jawab. Setelah spaghetti yang dipiring habis, gue buang sausnya. Gue gak mau nemu mayat temen gue di dapur dengan spaghetti menjuntai indah di sudut bibirnya. Setelah gue buang saus gue yang FAIL. Akhirnya gue simpen pasta spaghetti yang masih sisa tadi. Gue juga gak tau mau dimakan gimana pasta yang sisa itu. Untungnya, gue cerdas. Gue masih punya indomi cabe hijau yang gue simpen. Gue ambil bumbunya. Lalu gue campur di pasta yang masih sisa itu. Foila. Jadilah Spaghetti Cabe Hijau. Jadi, siangnya gue makan spaghetti racun tikus. Malemnya gue makan Spaghetti Cabe Hijau. Jadi, bisa dipastikan. Masakan gue kali ini hasilnya adalah.

FAIL
 
 Spaghetti cabe hijau. tapi warnanya kurang hijau.

Akhirnya gue mengecek kembali resep resep spaghetti yang ada di google. Dan fakta mekatakan. Resep yang gue dapet adalah resep ngaco. Setidaknya menurut gue begitu. Seharusnya gue pake bawang putih. Sue juga seharusnya lebih banyak pake saus tomat. Sukan saus sambel. Kalo mau pedes seharusnya kasih cabe sendiri atau bubuk cabe. Dan, ternyata memang masaknya juga pake tepung meizena. Biar agak kental. Gue juga sempet nge WhatsApp nyokap gue kalo anaknya ini hampir mati gara-gara resep ngaconya. Dan nyokap gue bilang, Kalo bikin itu garemnya dikit aja. Gak ada satu sendok. Karena saus sambel itu udah cukup asin. Dan, gue seharusnya gak pake saus tiram.

Jadi, masakan gue kali ini jelas fail. Dan pelajaran yang bisa didapet dari postingan ini adalah. Kita harus berani mati kalo masak sendiri. dan satu lagi.

"Pria sejati adalah dia yang berani makan masakan gagalnya. bertanggung jawab." -Abon-

You Might Also Like

5 comments

  1. hahahah . . .
    mantap mantap mantap . . .
    salut salut salut . . . .

    ReplyDelete
  2. Gyahahahahaha asem, ngakak gue. Jadi gimana sekarang? Masih hidup?

    ReplyDelete
  3. "Kita harus berani mati kalo masak sendiri"|"Pria sejati adalah dia yang berani makan masakan gagalnya. bertanggung jawab."| Nasehat sebelom masak wakakakak... Asem, gue ngakak ga berenti-berenti. Jadi, intinya jangan masak spageti, mendingan masak indomi ajah=_=

    ReplyDelete
  4. Setelah makan spageti itu, gue harap perut lo makin kurus. Amin.

    ReplyDelete
  5. bon.... warnanya kurang hijau. oke sip

    ReplyDelete