Abon Goes to ISI Jogja: Prepare!

2/05/2016 02:20:00 pm




*Cerita yang ditulis di sini adalah cerita yang terjadi di tahun 2015 saat pergi ke Jogja*

Gue itu gak suka ilmu pasti. Gue gak suka hitung-hitungan. Apalagi hitung kecepatan kelapa jatuh. Gak penting banget. Kalau lo pengen tau kecepatan kelapa jatuh, seharusnya lo pasang deh itu speedometer di kelapa. gitu.

Ya, gue itu benci banget sama MAFIA. Matematika, Fisika, Kimia. Karena menurut gue, 3 pelajaran itu gak bisa bikin kita bahagia. Gak bisa bikin kita selalu bersama. Gak bisa bikin cinta kita abadi selamanya. Iya gak? iya ajalah. Oke, gue ulang lagi, 3 pelajaran itu gak bisa bikin bahagia. Apalahi fisika. Fisika ini bisa bikin sakit dan gampang marah. Gue serius. Di STM, gue dapet 3 guru fisika. Gue rasa mereka ini adalah orang yang paling tidak bahagia dan tidak memiliki selera humor di sekolah. hal itu terlihat dari wajahnya yang terlihat tua. Kenapa mereka tua, ya karena emang umurnya tua. Ngahahaha!
*
*
*
Sorry, joke gue garing. Udah lama gak nulis. Iya, jadi selama gue diajar oleh 3 guru fisika ini, gue gak pernah ngeliat sekalipun mereka ketawa. Kalau liat mereka senyum sih pernah. Tapi senyumnya itu senyum licik yang kayak di sinetron gitu.


 kayak gini senyumnya

Dan perlu lo tau, 2 dari 3 guru fisika ini gampang sakit. Salah satunya bahkan sakit parah dan pernah satu semester gak masuk. Katanya sih struk. Struk belanja. Waktu masuk lagi, gue liat guru gue ini berjalan dibantu dengan tongkat. Ini gue jadi malah bayangin, gimana kalau dia waktu lagi naik tangga kesusahan, lalu jatuh. Mungkin sebagai guru fisika yang profesional dia gak akan berteriak minta tolong. Tapi berteriak minta diukur kecepatan jatuhnya.

"Aboon, berapa kecepatan ibu jatuh jika jumlah total anak tangga 55 dan ibu terjatuh di anak tangga ke 30 dengan berat ibu 89kg karena pagi tadi naik 5 kg gara gara kemarin banyak makan di nikahan temen? Cepat jawab dan kumpulkan di meja ibu."

Astagfirullah. kenapa gue malah ngomongin guru fisika gue. Kalau ibu baca ini maaf ya, Bu. yang di atas itu cuma bercanda. Tapi serius.

Sebenernya di postingan ini gue bukan mau ngomongin soal pelajaran fisika. Tapi gue mau ngomongin soal perjalanan gue ke ISI Jogja. Ya, karena gue benci 3 pelajaran di atas yang gue sebut, maka gue mau saat kuliah nanti gue ada di jurusan yang tepat dan gue cintai. Gue suka berimajinasi. dan gue suka membuat sesuatu dari imajinasi gue itu melalui karya, selama ini gue menuangkannya lebih banyak lewat tulisan. Karena hal inilah, menurut gue seni bisa jadi salah satu jalan untuk imajinasi gue. Dari dulu gue pengen banget bisa kerja membuat film atau bahkan film gue sendiri. Dan gue juga pengen banget bisa bikin program tv gue sendiri. Yang mendidik dan juga menghibur tentunya, bukan seperti program tv yang sekarang banyak beredar. Karena hal inilah, maka gue sudah berniat untuk masuk ke perguruan tinggi dengan jurusan komunikasi atau broadcasting. Di tahun 2013 gue udah coba untuk menembus komunikasi lewat SBMPTN. Tapi gagal. Sebenernya di tahun itu juga, gue mau coba di ISI, tapi udah telat.

Di ISI, Institut Seni Indonesia, ada satu jurusan yang pengen banget gue masukin, namanya jurusan televisi, Fakultas Seni Media Rekam (FSMR). Nah, di tahun 2015 inilah gue gak mau menyianyiakan kesempatan PMB di ISI yang dimulai sekitaran Mei. Udah dari jauh-jauh hari gue nyiapin segalanya. Mulai dari Surat Keterangan Penghasilan orang tua yang ngurusnya ribet banget sampai surat bebas narkoba.

Gak cuma surat surat itu aja. Tiket dan bahkan daftar transportasi dan penginapan yang gue dapat dari para kenalan gue di Jogja pun udah gue pegang. Oiya, di ISI juga ada syarat lainnya yaitu, lo harus membawa karya seni yang lo punya untuk dipertontonkan. Karena basic gue adalah STM jurusan teknik pemesinan, satu-satunya karya yang gue punya adalah baut besi. Tapi gak mungkin juga gue mempresentasikan baut besi kepada pewawancara.

"Yak, jadi Abyan, karya apa yang pernah kamu buat?"

"Saya pernah membuat baut besi pak."

"Baut besi?"

"Iya, baut besi ini saya buat dengan langkah pertama memotong besi pada mesin cutting, lalu dibubut sesuai gambar teknik. Dan di frais agar rata. Untuk ulirnya sendiri saya buat secara manual. Tapi waktu itu yang bikin ulirnya temen saya, pak. Karena dia hasil ulirannya bagus sekali."

"Ngomong-ngomong nih, ini kan seni media rekam, baut besi bisa ngerekam apa ya?"

"Nggak bisa pak. tapi bisa buat nimpuk anjing."

Karena gue nggak mau percakapan di atas beneran terjadi, Maka seminggu sebelum keberangkatan, gue buat vlog asal asalan yang temanya makanan. Padahal cuma vlog, tapi ngambil gambarnya diulang-ulang mulu. Dan proses editingnya makan waktu 3 hari 2 malem, karena gue masih ngeraba raba dengan aplikasi editingnya. udah 3 hari 2 malem dibelain begadang. Hasilnya gak memuaskan. :")

Tapi bagaimanapun juga, gue tetep membawa vlog gue itu dengan sebuah flashdisk. Karena laptop gue rusak. Gue cuma bisa berharap, emang eksekusinya jelek, tapi semoga mereka suka konsep dan presentasi gue.



Bersambung ke Abon Goes tos ISI Jogja Day1




foto di atas bukan punya gue. Gue ambil di google image dan cuma edit ulang melalui photoshop

You Might Also Like

12 comments

  1. Waaw! ISI Jogja!!
    Lah..Gw kira lu ini udah kuliah di Polimedia Kreatif Negeri Jakarta??

    Btw, dapet aja itu foto senyum liciknya. Ngoehehe...


    AlanWafer.Com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang gue udah kuliah di kampus lain. Ini cerita tahun lalu waktu belum dapet kampus.

      Delete
  2. Kalau pasang speedometer di kelapa juga speedometernya bakalan rusak, kali.
    Hahaha.. Kasihan guru fisikamu, loh.

    ReplyDelete
  3. Sama bro, gue juga ga suka pelajaran MAFIA, dan allhamdulilah di jurusan gue sekarang (manajemen), fisika kimia udah ga ada, tapi matematika jadi menyeramkan. Hiks.

    Wuih keren ISI Jogja. BTW, sukses ya, semoga lo keterima di ISI Jogja. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. akibat tidak memberi keterangan di awal. Gue udah gagal di ISI pak. Ini cerita lama yang bersemi kembali. :(

      Matematika dimana mana. Serem

      Delete
  4. Tos dulu bro! Tapu Gw agak beda dikit sih, kagak suka fiabi(?) Fisika, kimia, biologi jaman SMA nilai gue jeblok semua, malah kimia pernah dapet nol, kalau biologi gue sebel soalnya gurunya suka banget bikin gue kena remidial, punya dendam kali ama gue *curcol*

    Asik ya di ISI jogja, pernah masuk kesana sekali, dan pas ngeliat mahasiswanya gondrong semua, lu nanti gondrong juga g? *salah fokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneran dapet nol? Gokil!

      gue udah gondrong sih. Tapi bukan di ISI :(

      Delete
  5. Gue juga ga suka sama pelajaran itu, karena waktu smk mereka ga penting. Yang penting aku bisa bikin program, software. Eh tapi penting juga sih biar lulus haha.

    Eh boleh kasih sarah ga sih ? entah kenapa aku baca tulisan di blogmu agak burem, mungkin karena font nya ketipisan kali ya *cmiiw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah waaah masa sih? Pasti karena template nya nih. nanti coba diganti yang lebih bagus deh. Thanks ya sarannya.

      Delete
  6. Good luck buat presentasinya! Kalo soal ga suka sama MAFIA, kita sama sih. Jadinya dari SMA ke kuliah nyemplung ke ilmu sosial, dan seru-seru ajah hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yak. Belajar sesuai dengan kecintaan itu seru banget

      Delete